Logo Network
Network

Memperkuat Peran Perempuan Dalam Pelestarian Budaya dan Ekonomi Berkelanjutan

Redaksi
.
Selasa, 19 Maret 2024 | 11:34 WIB
Memperkuat Peran Perempuan Dalam Pelestarian Budaya dan Ekonomi Berkelanjutan
Foto: Ny Miranti Adang Ginanjar Ketua PD Bhayangkari Sulbar

MAMUJU, iNewsMamuju.id -- Perempuan telah memainkan peran penting dalam budaya tradisional selama berabad-abad. Namun, dalam beberapa kasus, peran mereka sering kali diabaikan, terpinggirkan, atau bahkan diremehkan. Dalam era modern ini, penting untuk mengakui pentingnya perempuan dalam budaya tradisional dan memperkuat peran mereka agar berdaya. Perempuan memainkan peran beragam dalam budaya tradisional, seperti sebagai pelindung kearifan lokal, pemimpin masyarakat adat, dan pelestari tradisi budaya. 

Namun, seringkali mereka menghadapi hambatan dalam mengakses sumber daya dan mendapatkan pengakuan yang pantas. Untuk memperkuat peran perempuan dalam budaya tradisional, ada beberapa langkah dapat dilakukan. 

Pertama, pendidikan dan kesadaran harus ditingkatkan untuk menghilangkan stereotip gender dan mengakui kontribusi perempuan dalam budaya. Kedua, kebijakan publik yang mendukung perlindungan dan pemberdayaan perempuan dalam konteks budaya tradisional harus diterapkan. Ketiga, kolaborasi antara perempuan dan lembaga budaya, organisasi non-pemerintah, dan pemangku kepentingan lainnya dapat memperkuat peran perempuan dalam mempengaruhi pengambilan keputusan dan merumuskan kebijakan budaya

Peran Perempuan dalam Budaya Tradisional

Perempuan memainkan peran yang sangat penting dalam budaya tradisional. Mereka berkontribusi secara signifikan dalam mempertahankan, meneruskan, dan menjaga warisan budaya yang diterima dari generasi sebelumnya. Terdapat beberapa aspek peran perempuan dalam budaya tradisional, yaitu: pertama, pemeliharaan dan pengawetan Budaya. 

Perempuan sering kali bertanggung jawab dalam melestarikan dan menjaga budaya tradisional. Mereka menjadi penjaga pengetahuan dan praktik tradisional, serta meneruskan nilai-nilai dan adat istiadat kepada generasi mendatang. Mereka menjaga warisan budaya melalui penyampaian cerita, lagu, tarian, dan keterampilan kerajinan tradisional.

Perempuan dalam budaya tradisional sering mengemban tanggung jawab sebagai penjaga rumah tangga. Mereka mengurus kebutuhan sehari-hari keluarga, termasuk memasak, membersihkan, dan merawat anak-anak. Melalui peran ini, perempuan memainkan peran penting dalam menjaga stabilitas keluarga dan kehidupan sehari-hari yang diatur nilai-nilai tradisional. 

Perempuan juga sering berperan sebagai penghubung sosial dalam budaya tradisional. Mereka memainkan peran sebagai pengantin, ibu, saudari, atau anggota komunitas yang saling mendukung. Melalui jaringan sosial mereka, perempuan dapat memperkuat ikatan sosial dalam masyarakat dan mempromosikan solidaritas serta kerjasama antar anggota komunitas. 

Selanjutnya, penjaga kebijakan dan etika. Perempuan dalam budaya tradisional sering menjadi penjaga kebijakan dan etika yang diterima dalam masyarakat. Mereka memiliki peran dalam menjaga norma-norma sosial, moral, dan agama yang menjadi bagian integral dari budaya tradisional. Melalui pemahaman dan praktik nilai-nilai budaya, perempuan berperan dalam mempertahankan harmoni dan keseimbangan dalam masyarakat.

Meskipun seringkali dalam budaya tradisional perempuan dianggap memiliki peran yang lebih terbatas, mereka tetap dapat menjadi pemimpin dalam konteks budaya. Mereka dapat menjadi pemimpin upacara adat, ahli pengetahuan tentang praktik budaya, dan pembawa perubahan dalam menjaga relevansi budaya tradisional dalam era modern. Melalui peran mereka dalam budaya tradisional, perempuan berkontribusi secara nyata dalam mempertahankan dan meneruskan warisan budaya. Peran mereka sebagai pemelihara, penghubung sosial, penjaga kebijakan dan etika, serta pemimpin budaya memainkan peran kunci dalam menjaga identitas dan keberlanjutan budaya tradisional.

Kontribusi Perempuan dalam Menjaga dan Meneruskan Budaya Perempuan memiliki peran yang signifikan dalam menjaga dan meneruskan budaya dalam masyarakat. Melalui peran mereka sebagai pemelihara, penerus, dan pelaku budaya, perempuan berkontribusi secara aktif dalam mempertahankan identitas budaya, melestarikan tradisi, dan menghidupkan warisan budaya dari generasi ke generasi. 

Terdapat lima kontribusi penting perempuan dalam menjaga dan meneruskan budaya, yaitu: pertama, pemelihara budaya. Perempuan seringkali bertanggung jawab dalam memelihara dan melestarikan budaya. Mereka menjaga praktik-praktik tradisional, pengetahuan budaya, cerita rakyat, dan kearifan lokal melalui penyampaian lisan atau praktik langsung. Perempuan menjadi penjaga pengetahuan budaya, merawat dan menyampaikan tradisi dari generasi sebelumnya kepada generasi mendatang.

Kedua, penerus budaya. Perempuan memainkan peran penting dalam meneruskan budaya kepada anak-anak dan anggota muda komunitas. Melalui perannya sebagai ibu, nenek, atau kakak, perempuan mengajarkan nilai-nilai, norma, bahasa, dan praktik budaya kepada generasi penerus. Mereka mendidik dan membimbing anak-anak dalam memahami, menghargai, dan mempraktikkan warisan budaya. 

Ketiga, pelaku budaya. Perempuan aktif terlibat dalam kegiatan budaya dan menjadi pelaku utama dalam praktik budaya tradisional. Mereka berpartisipasi dalam upacara adat, ritual keagamaan, tarian, musik, seni, dan kesenian tradisional. Perempuan seringkali memainkan peran sentral dalam penyajian seni pertunjukan, menjaga tradisi dalam tarian dan nyanyian, serta menjahit atau membuat kerajinan tangan tradisional. 

Keempat, penjaga keseimbangan budaya. Perempuan berperan dalam menjaga keseimbangan dan harmoni dalam budaya tradisional. Mereka melibatkan diri dalam penjagaan norma-norma sosial, etika, dan tata nilai budaya. Perempuan sering menjadi pemegang adat, menjaga etika dalam interaksi sosial, serta memastikan bahwa tradisi dan kebiasaan yang diterima secara turun-temurun tetap terjaga dan relevan dalam perubahan zaman. 

Kelima, inovasi dan transformasi budaya. Selain mempertahankan tradisi, perempuan juga berperan dalam inovasi dan transformasi budaya. Mereka memadukan aspek tradisional dengan perkembangan modern, menciptakan bentuk baru dalam kesenian, kerajinan, atau praktik budaya. 

Perempuan juga dapat menjadi agen perubahan dalam menjaga relevansi budaya dalam konteks modern, mengembangkan kreativitas baru, dan menginspirasi generasi muda untuk menghargai dan meneruskan  warisan budaya. 

Melalui kontribusi mereka dalam menjaga, meneruskan, dan mengembangkan budaya, perempuan berperan penting dalam keberlanjutan dan evolusi budaya tradisional. Kontribusi mereka membantu memastikan bahwa budaya tradisional tetap hidup dan relevan dalam konteks yang terus berubah. 

Perempuan juga berperan dalam memperkuat identitas budaya suatu masyaraka. Dengan mempertahankan dan meneruskan warisan budaya, mereka membantu memperkuat ikatan sosial dan rasa kebanggaan dalam komunitas. Perempuan sebagai pemegang nilai-nilai budaya menjadi pilar utama dalam memelihara kesatuan dan keberagaman budaya. 

Selain itu, perempuan juga berperan dalam mempromosikan budaya tradisional secara lebih luas. Melalui partisipasi mereka dalam acara budaya, festival, atau pameran seni, perempuan menjadi duta budaya yang membantu memperkenalkan dan mempromosikan kekayaan budaya tradisional kepada masyarakat lokal maupun internasional. Dalam hal ini, mereka berkontribusi dalam memperluas pemahaman dan apresiasi terhadap budaya tradisional serta mendukung keberlanjutan ekonomi berbasis budaya.

Penulis: Ny Miranti Adang Ginanjar/Ketua PD Bhayangkari Sulbar
 

Editor : A. Rudi Fathir

Follow Berita iNews Mamuju di Google News

Bagikan Artikel Ini
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis iNews Network tidak terlibat dalam materi konten ini.